Opini

Selamat Jalan, Bapak Habibie

 

Selamat jalan habibie
Sumber Foto : Pinterest.co.id

 

Putra Terbaik

Selamat jalan, Bapak Izinkan saya membuka surat dengan kalimat itu, ucapan selamat karena Bapak akan segera bertemu kekasih hati.
 
Sebenarnya, rasa sedih itu sudah saya rasakan sejak tanggal 1 September 2019 lalu, saat diberitakan Bapak dirawat di RSPAD Gatot Soebroto karena beberapa penyakit serius yang Bapak derita tahun-tahun terakhir ini.
 
Rabu, 11 September 2019 sore, langit sedikit redup ketika saya pulang ke rumah. Ah, tak ada firasat kehilangan, hanya bertanya apakah ini pertanda musim hujan akan mulai datang. Ternyata mendung itu menjadi hujan. Hujan air mata kehilanganmu, Bapak.
 
Berita berjudul “Presiden RI ke-3 BJ Habibie telah Wafat” membuat duka yang dalam tak tertahan, air mata kesedihan kehilangan tak terbendung.
 
Saya mengenalmu sejak belia, Bapak. Saat masih menghafal nama-nama Menteri Kabinet dibawah Presiden Soeharto. Saya dan teman-teman hapal diluar kepala siapa nama Menristek, karena selalu tertera nama yang sama, nama Bapak. Karena Bapak menjabat posisi ini sejak periode 1978 hingga 1998.
 

Kebanggaan Indonesia

Betapa saya bangga saat guru kami menceritakan tentang  pesawat N250 Gatot Kaca hasil rancangan Bapak bersama PT. Industri Pesawat Terbang Nurtanio. “Wow, Indonesia bisa membuat pesawat sendiri” decak kekaguman akan super pandainya Bapak.
 
Lalu, kebanggaan anak desa seperti saya bertambah ketika foto Bapak terpampang di tiap kelas dan kantor di sebelah kiri foto Presiden. Bulan Maret 1998 bapak menjabat sebagai Wakil Presiden ke-7 RI mendampingi Presiden Soeharto. 
 
Lalu mundurnya Soeharto dari jabatan presiden karena Peristiwa Mei 1998, membuat foto Bapak harus digeser ke sebelah kanan. Ya, jabatan Bapak naik dari Wakil Presiden menjadi Presiden pada 21 Mei 1998. Meskipun cukup singkat masa jabatan Bapak sebagai Presiden ke-3 RI, yakni selama satu tahun lima bulan, kiprah Bapak dan prestasi Bapak di dalam dan di luar negeri makin membuat saya bangga.
 
Ah, saya jadi ingat lirik lagu Iwan Fals berjudul Bung Hatta, yang rasanya pas juga saya lagukan untuk Bapak :
 
“Terbayang
baktimu, terbayang jasamuTerbayang jelas
jiwa sederhanamu”
 

Doa Kami Mengiringi

Kesederhanaan Bapak itulah yang kemudian juga menghadirkan cinta di sekeliling Bapak. Pun cinta dari seorang wanita bersahaja yang mendampingi Bapak hingga beliau tutup usia, ibu Ainun. Saya baper ketika mengikuti cerita perjalanan cinta Bapak dan Ibu Ainun. Betapa beruntungnya beliau dimulialan oleh lelaki penuh kasih sayang seperti Bapak. 
 
Bahkan sampai beliau tiada pun, Bapak setia mengunjungi makam beliau, membawakan bunga tanda rindu dan sederet cerita seolah beliau masih ada.  Siapapun akan meleleh membaca kata mutiara
untuk istri Bapak tercinta “
Tak perlu seseorang yang sempurna, cukup temukan orang yang selalu membuatmu bahagia dan membuat berarti lebih dari siapa pun.
 
Bapak buat saya adalah sosok sempurna sebagai pria. Kecerdasan dan kelembutan hati adalah paduan sempurna bagi sosok idola.
 
Ah, sayup terdengar suara Iwan Fals yang membuat air mata saya menetes lagi,  


“Tuhan, terlalu cepat semua,
Kau panggil satu-satunya yang tersisa”

Tapi, itulah mimpi Bapak, bersatu kembali dengan belahan jiwa di rumah-Nya. Saya relakan kepergian bapak, dengan segenap kenangan dan  kebanggan yang akan saya ceritakan pada anak-anak saya, tentang salah satu Putra Terbaik Bangsa Indonesia.

"Hujan air mata dari
pelosok negeri. Saat melepas engkau pergi"


Selamat Jalan, Bapakku. Semoga Allah mengampuni dosa-dosamu, mengasihimu, memuliakanmu dan menyiapkan surga untukmu.
 
Bernisan bangga, berkafan doa 

Dari kami yang merindukan 

orang sepertimu


 

About Author

Freelance writer

(13) Comments

  1. Sedih ya Mbak waktu dengar berita berpulangnya Beliau. Memang benar Mbak. Zaman sekolah dulu, yang paling dihafal adalah nama menristek BJ Habibie. Semoga Allah menempatkan Beliau di sisi-Nya, dan mengampuni dosa-dosanya, aamiin.

  2. Sosok Bapak yang tak ada duanya, prestasi dan sumbangsih untuk negeri yang tak terkira, teladan yang nyaris sempurna…Selamat Jalan Bapak BJ Habibie, selamat berjumpa dengan kekasih tercinta, semoga mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT

  3. Yulie says:

    Psk Habibie, orang baik, hebat, sholeh, dan humble. Semoga mendapat tempat terbaik disisi Allah SWT. Aamiin.. Al Fatihah…

  4. Yuni terharu membaca tulisan ini kakak. Sungguh, ketika melihat film tentang eyang habibi dan istri, yuni juga baper sangat. Bahkan menangis kala eyang ainun pergi. Selamat jalan eyang, kini engkau telah kembali padaNya, semoga bertemu kembali dengan tulang rusukmu.

  5. Sebenernya aku engga tahu mau komen apa. Suamiku dulu pernah kerja di PT. Dirgantara Indonesia, selama 19 thn. Engga bisa dituliskan satu persatu kayaknya, saking banyaknya jasa beliau…

  6. Selalu baper kalau baca tentang Eyang Habibie. Beliau benar-benar sukses menjadi mata air. Sosoknya berkenan di hati orang banyak. Masya Allah, Eyang

  7. Masih dalam kedukaan atas berpulangnya Eyang Habibie ya. Eyang, Bapak, dan salah satu putra terbaik bangsa. Insyaallah namanya akn terus dikenang negeri ini.

  8. Saya memanggil beliau Eyang 🙁
    Saya nulis juga tentang beliau dan rasanya kalau dituliskan semua kiprahnya, niscaya akan jadi postingan blog saya yg terpanjang.
    One in a million, benar-benar langka orang seperti beliau. Teknokrat cerdas yang romantis dan setia.

  9. Masih dalam rasa duka cita dan tak percaya Pak Habibie pergi tapi pasti Bapak bahagia tengah berkumpul dengan kekasih hati. aamiin

  10. Saya juga merasa sangat kehilangan ketiba beliau berpulang. Orang yang sangat luar biasa. Putra terbaik yang dimiliki bangsa ini dan bisa mengharumkan nama Indonesia.

  11. Yenny fajriyah says:

    Saya tahu pak habibi kapan ya??? Bisa dibilang baru2 aja sih mencari tahu, hingga akhirnya kagum dan mencoba menduplikasi beberapa kebiasaan baiknya

  12. bundadzakiyyah says:

    Setelah baca kisah hidup pak Habibi barulah saya tahu betapa jasa beliau sangatlah besar untuk bangsa ini. Sedih juga pas beliau wafat, huhuhu…

    1. adm@sita says:

      kehilangan sesuatu yang berharga, lebih dari yang kita kira sebelumnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *